Apa Itu Perdata ?

Perdata

Mungkin bagi kalangan awam dan bukan sarjana hukum, istilah perdata kurang familiar dan bahkan sebagian orang kurang paham tentang makna dari istilah tersebut. Namun bagi kalangan yang bergelut dibidang hukum arti dan makna hukum perdata merupakan makanan sehari-hari atau bahkan merupakan bagian dari pekerjaan yang dikerjaan dalam menjalankan profesinya. Tidak terkecuali bagi seorang Pengacara Perdata atau petugas Pengadilan baik petugas administratif pengadilan. Panitera maupun Hakim baik pada Pengadilan Negeri maupun Pengadilan Agama yang menangani perkara Perdata.

Sesuai arti dari hukum perdata, dia lebih menekankan pada hubungan yang bersifat privat baik antara orang dengan orang, orang dengan korporasi maupun korporasi dengan korporasi. Penanganan atas kasus/perkara itulah disebut dengan Pengacara Perdata. Seorang Pengacara Perdata harus lebih jeli melihat dan menganalisa perkara yang akan ditanganinya. Seorang Pengacara Perdata harus jeli atas perkara yang akan ditanganinya apakah termasuk dalam kategori Perbuatan Melawan Hukum atau Wanprestasi. Ketidak pahaman dalam memahami makna keduanya (wanprestasi atau perbuatan melawan hukum) mengakibatkan perkara yang ditanganinya tidak dapat diterima dengan baik atau ditolak oleh Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadilinya.

Pengacara Perdata

Pengacara Perdata lebih banyak berhubungan dengan hal yang berkaitan dengan kerugian yang diderita oleh Klien baik materil maupun immateril yang diakibatkan oleh ingkar janjinya (wanprestasi). Maupun perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh orang maupun sebuah korporasi atas hak-hak yang semestinya di dapat atau tidak di dapat oleh seseorang atau sebuah korporasi. Atas dasar itulah seseorang maupun korporasi dapat mengajukan atas kerugian yang dieritanya secara Perdata baik ke Pengadilan Negeri maupun Pengadilan Agama setempat sesuai dengan Konpetensi Absolut dan Relatif sesuai yang diatur dengan Peraturan Perundang-Undangan.

Pengacara Perdata harus memahami dua hal besar tentang unsur-unsur perbedaan dari Perbuatan Melawan Hukum atau Wanprestasi. Apabila sorang Pengacara tidak dapat memahami perbedaan keduanya, maka sangat sulit untuk dapat memenangkan perkara yang akan atau sedang dihadapi di Pengadilan. Karena pada umumnya Gugatan yang diajukan oleh seseorang maupun Korporasi di Pengadilan dalam perkara perdata adalah terdiri dari 2 (dua) bagian, yakni kalau tidak Perbuatan Melawan Hukum (PMH) atau Wanprestasi (Ingkar Janji).

Berita Tindak Perdata

Misrepresentasi Harus Dibuktikan Lewat Putusan Pengadilan

Misrepresentasi Harus Dibuktikan Lewat Putusan Pengadilan

Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta kembali menggelar sidang perkara dugaan…

Sempat Lolos dari OTT, Pengacara Ini Akhirnya Ditahan KPK

Sempat Lolos dari OTT, Pengacara Ini Akhirnya Ditahan KPK

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) resmi menahan pengacara Raoul Adhitya Wiranatakusumah,…

Ikadin Kecewa RUU Hukum Acara Perdata Tak Masuk Prolegnas 2018

Ikadin Kecewa RUU Hukum Acara Perdata Tak Masuk Prolegnas 2018

DPR bersama Pemerintah memutuskan 50 rancangan undang-undang (RUU) masuk dalam…

Hemat Biaya dan Waktu, MA Buat e-Court untuk Perkara Perdata

Hemat Biaya dan Waktu, MA Buat e-Court untuk Perkara Perdata

Mahkamah Agung meluncurkan aplikasi e-court untuk memudahkan administrasi perkara perdata…